10 Pertanyaan Wajib Ditanyakan pada Dokter (I)

SALAH satu aspek yang paling penting dari hubungan dokter-pasien adalah adanya komunikasi terbuka. Jadilah pasien yang kritis dengan banyak bertanya guna memaksimalkan pengetahuan Anda mengenai penyakit yang Anda atau keluarga derita. Inilah beberapa pertanyaan wajib yang perlu ditanyakan kepada dokter.

Berkunjung ke dokter tak berarti menyerahkan segalanya kepada dokter. Bersikap kritis dan melayangkan pertanyaan untuk memastikan bahwa Anda telah mendapatkan perawatan yang tepat dari sang ahli kesehatan tersebut sangat diperlukan.

Namun, mengingat banyaknya jumlah pasien yang ditemui oleh seorang dokter dalam satu hari masa kerjanya, sangatlah tidak mungkin mendapatkan pelayanan maksimal dari sang dokter. Untuk menyiasatinya, ketika dokter sudah memeriksa Anda segera ajukan pertanyaan-pertanyaan kunci untuk memastikan Anda mendapatkan pengobatan yang paling individual dan pantas untuk kondisi Anda. Inilah bocorannya sebagaimana dilansir Ehow.

1. Apa yang Anda resepkan untuk saya?

Pastikan Anda tahu apa saja resep yang diberikan untuk Anda. Sehingga Anda pun dapat tahu apa saja risiko dan efek samping yang berhubungan dengan itu.

Mintalah dokter menjelaskan kepada Anda apa obat yang akan dikonsumsi dan apa fungsinya. Apakah ada efek samping apapun yang terkait dengan obat itu? Apa jenis makanan atau obat lain harus dihindari saat mengambil obat? Berapa lama pengaruh obat terhadap tubuh?

2. Anda spesialis apa dokter?

Hanya karena dokter memiliki lisensi untuk praktik kedokteran tidak berarti dia memenuhi syarat untuk mengobati kondisi medis Anda. Tanyakan kepada dokter apa spesialisasi penyakit yang dikuasainya agar tahu bahwa Anda benar-benar mendapatkan orang yang tepat membantu Anda. Adanya sertifikasi juga menegaskan bahwa dokter Anda telah menerima pelatihan khusus yang sesuai untuk mengobati kondisi Anda.

3. Seberapa penting tes ini saya lakukan?

Pastikan Anda meminta dokter Anda tentang tujuan dari tes dan keakuratan tes. Pasalnya, beberapa tes dapat memiliki tingkat positif palsu yang tinggi, yang mengarah ke uji yang berbeda dan perlu dilakukan. Tanyakan pula ke dokter Anda manfaat dan risiko menjalani tes tersebut. Sebagai contoh, menurut peneliti medis Universitas Harvard, diperkirakan 1,5 persen dari semua kanker di Amerika Serikat disebabkan oleh radiasi dari CT scan.

Tanyakan apakah ada cara alternatif lain agar Anda mendapatkan informasi yang diperlukan. Jika Anda memilih untuk melakukan tes yang disarakankan untuk dilakukan, pastikan Anda meminta dokter bagaimana untuk mempersiapkan tes dan apakah akan ada sakit. Dan jangan lupa untuk menanyakan tentang berapa lama sampai Anda mendapatkan hasil dan apa langkah berikutnya setelah ujian selesai.

4.Apa diagnosa saya?

Setelah menerima diagnosis, pastikan Anda meminta dokter Anda menjelaskan kondisi medis Anda secara persis. Anda perlu tahu apa yang menyebabkannya, jika menular dan bagaimana hal itu akan memengaruhi kehidupan Anda dan kehidupan orang yang Anda cintai. Juga, pastikan dokter Anda menguraikan perubahan gaya hidup apapun yang perlu Anda buat sejak adanya diagnosa tersebut.

5. Adakah kemungkinan lainnya dari penyakit ini?

Banyak kondisi medis berbagi gejala yang sama. Dan, kesalahan diagnosis adalah sesuatu yang tidak jarang terjadi. Maka tanyakan segala kondisi yang bisa saja terjadi pada Anda, tanpa perlu malu atau bodoh menanyakan hal-hal yang terkesan aneh dan mengada-ada. Minta pula kepada dokter untuk menjelaskan apabila pertanyaan yang kita ajukan terkesan memalukan menurut sang dokter.